FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

Nanya tentang Perceraian :D

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Nanya tentang Perceraian :D

Post by Gak_Mau_DiSembah on Wed Nov 16, 2011 8:17 am


Assalammualaikum,......

Hehehe..... ketemu lg..... piss
moga2 yg dr forum sebelah, gak lupa sama ane yak :mon2:
sedikit ngobrol2 neh..... (skalian pesen kopih susunya dunk).....
sruputtttt...... alhamdulillah......,,,,
gini.... gini.....
nanya nya simple aja gan, tp jgn ketawa yak.... :mon2: . Walau sepele, tapi bikin ane bingung neh :gatot:

Ada beberapa point masalah tentang perceraian:
1. Seandainya sang suami, tdk memberi nafkah selama lebih dr 3bln (intinya, 3bln ngilang tanpa pemberitahuan) nah ini otomatis bercerai gak c? (karena tanpa kabar, berarti tanpa berkata2 talak, hehehehehe)
2. Kl sang suami tidak bilang TALAK. Tetapi diganti bahasa gaul menjadi KITA PUTUS KELAS 3 piss ,, ini sah menjadi cerai gak c?
3. Sang suami sudah melakukan poin1/poin2 di atas, namun masalah cerai blm di urus ke KUA. kl suami balik lg, itu masih sah gak c?

cuman 3 poin itu yg ane bingung.... tp alhamdulillah bukan dalam rumah tangga ane piss . Dan semoga Allah jgn memberi cobaan seperti itu kepada saya binar .,,,,, jujur ane gak sanggup buat bayangin, apa lg njalanin.... semoga keluarga ane aman2 aja seperti sekarang piss


nb: -- Buat temen2 disini yg ingin berkeluarga, tp blm dapet pasangan yg cucok. PM ane yh.... ane ada temen ukhti yg baek hati namun diberi cobaan yg berat dr Allah SWT, semoga beliau kuat menghadapi ini semua. Temen ane baru punya masalah seperti di atas binar , sudah dikaruniai 2 gadis cantik n pintar2....
semoga, beliau cpt mendapatkan gantinya.....

wasalam,.....

Gak_Mau_DiSembah
PRAJURIT
PRAJURIT

Female
Posts : 14
Join date : 15.11.11
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Nanya tentang Perceraian :D

Post by abu hanan on Wed Nov 16, 2011 10:30 am

@gmd
wa alaykum salam...
duh pingin jawab tuh emoticon nya seabrek hahaha...

1.kaloh kitah terapin secarah tegas tuh uda bercerai...silahken tengok tuh QS Al Baqoroh yg ayatnyah lupa neh sayah...Tetapi kebanyakan dari muslim masih belum kaffah utk menerima keputusan Allah tsb.

2.Samah jugah pengertian darih putus=pulang aja ke rumah orang tuamuh=ceraih..

3.talak uda sah saat secara lisan diucapkan.KUA cumah masalah legalitas.Haram utk balik lagih kecuwali telah berceraih dg swamih/isterih berikutnyah.

4.pengumuman kok buat yg belom keluwargah?apakah adah yg salah dengan parah swamih???
bingung
lanjoot ke poligami.....
:masa sih


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 84
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 224

Kembali Ke Atas Go down

Re: Nanya tentang Perceraian :D

Post by Gak_Mau_DiSembah on Wed Nov 16, 2011 11:14 pm

@abu hanan wrote:@gmd
wa alaykum salam...
duh pingin jawab tuh emoticon nya seabrek hahaha...

1.kaloh kitah terapin secarah tegas tuh uda bercerai...silahken tengok tuh QS Al Baqoroh yg ayatnyah lupa neh sayah...Tetapi kebanyakan dari muslim masih belum kaffah utk menerima keputusan Allah tsb.

2.Samah jugah pengertian darih putus=pulang aja ke rumah orang tuamuh=ceraih..

3.talak uda sah saat secara lisan diucapkan.KUA cumah masalah legalitas.Haram utk balik lagih kecuwali telah berceraih dg swamih/isterih berikutnyah.

4.pengumuman kok buat yg belom keluwargah?apakah adah yg salah dengan parah swamih???
bingung
lanjoot ke poligami.....
:masa sih

hehehe..... tenkyu mbah abu.... :lkj:
buka kulkas ye.... ane lempar 1 kopih susu buat mbh abu ...... piss
kl masalah emoticon se abreg.... karena byar gemesin bro.... :anjing xixixixixi.....

yg point ke4, byar ane gak ikut2an dosa kl si calon suami kagak bs berbuat adil.... (niat mak comblang, tp panik dr masalah) hehehehe piss
kl yg udh ngantongin ijin dr istri pertama, n sanggup berbuat adil mah monggo....
dengan senang hati....
ciri2 temen ane:
- Udh bisa mandiri bro... (punya rmh sendiri hehehe)
- pekerjaan jd guru TK(blm ada setahun), bisnis jual kue n madu di rmh, n buka les prifat bhs inggris di rmh
- dapet bonus 2 putri cantik2, paling tua umur 7th, n paling bontot umur 4th
(maklum si ukhti gak cukup byk bergaul sama pria2.... jd yh ide ane munculin di mari...., buat yg serius berumah tangga aja :D)

Gak_Mau_DiSembah
PRAJURIT
PRAJURIT

Female
Posts : 14
Join date : 15.11.11
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Nanya tentang Perceraian :D

Post by forever_muslim on Thu Nov 17, 2011 12:01 am

@abu hanan wrote:@gmd
wa alaykum salam...
duh pingin jawab tuh emoticon nya seabrek hahaha...

1.kaloh kitah terapin secarah tegas tuh uda bercerai...silahken tengok tuh QS Al Baqoroh yg ayatnyah lupa neh sayah...Tetapi kebanyakan dari muslim masih belum kaffah utk menerima keputusan Allah tsb.

2.Samah jugah pengertian darih putus=pulang aja ke rumah orang tuamuh=ceraih..

3.talak uda sah saat secara lisan diucapkan.KUA cumah masalah legalitas.Haram utk balik lagih kecuwali telah berceraih dg swamih/isterih berikutnyah.

4.pengumuman kok buat yg belom keluwargah?apakah adah yg salah dengan parah swamih???
bingung
lanjoot ke poligami.....
:masa sih
pertanyaan yg no.2, mungkin saja maksudnya kinayah tapi akhirnya tergantung niat si suami... ibaratnya talak itu jadi dg kinayah beserta niat dan harus diucapkan.... kata2 seperti itu beserta niat itu batasan jatuhnya talak dg kinayah.. jika tdk ada niat talak maka tdk jatuh talak begitu dari ijma' ulama.....

pertanyaan no.1 dan 3, saya gak berani menjawabnya tapi saya jelaskan secara umum saja semoga bisa bermanfaat dan kalo kurang jelas tanyakan kembali pada ahli fiqh karena soal penceraian ini bukanlah hal yg main-main...

dalam aturan talak, pihak yang memiliki hak talak adalah suami, sementara istri memiliki kewenangan untuk memutuskan ikatan pernikahan melalui khulu' dan fasakh.... Istilah di Pengadilan Agama adalah gugat cerai, namun seperti yg saya sampaikan sebelumnya talak itu tidak cukup dengan niat saja, tetapi harus diucapkan secara shorih dan ini sudah menjadi ijma' ulama...

Apakah ucapan itu harus disaksikan atau tidak? Terjadi perbedaan pendapat di kalangan ulama.... Imam Malik, Abu Hanifah dan salah satu pendapat dari madzhab Syafi'i mengatakan bahwa persaksian itu hukumnya sunnah. Tetapi Ibnu Juraih menceritakan bahwa Atho' berpendapat talak wajib dipersaksikan sebagaimana kewajiban adanya saksi dalam pernikahan dan ruju'. (Tafsir al-Shawi, juz IV hal 280, Tafsir Ibnu Katsir juz IV, hal 486). Dalil yang digunakan adalah firman Allah SWT:
" Apabila mereka telah mendekati akhir iddahnya, maka rujukilah mereka dengan baik atau lepaskanlah mereka dengan baik dan persaksikanlah dengan dua orang saksi yang adil di antara kamu dan hendaklah kamu tegakkan kesaksian itu karena Allah... (QS. Al-Thalaq: 2)
Selanjutnya, talak dianggap sah apabila diucapkan dalam keadaan sadar dan tanpa paksaan, Talak yang diucapkan ketika emosi memuncak dan kemarahan yang menyebabkan hilangnya ingatan, atau kendali atas ucapan dan perbuatan, dianggap tidak sah namun jika kemarahan itu tidak sampai pada batas tersebut, maka talak yang diucapkan dihukumi sah... dan hal inilah yang sering terjadi di masyarakat. (I'anah al-Thalibin, juz IV hal 5, Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, juz VII, hal.365 )

Ketiga, konsekwensi dari adanya talak adalah hilangnya kebolehan melakukan hubungan seksual... setelah talak juga ada iddah (masa tenggang setelah bercerai, sebelum keduanya benar-benar berpisah). Hal itu bertujuan untuk memberikan kesempatan terakhir pada suami dan istri untuk berpikir, berefleksi dan mengoreksi tentang apa yang telah perbuat...
Selama masa iddah beberapa hak dan kewaijban dalam perkawinan masih berlaku. Suami tetap wajib memberikan nafkah sandang, pangan dan papan kepada istri. Dan Istri tidak diperkenankan menikah atau menerima pinangan orang lain selama masa iddahnya belum selesai, dengan harapan agar kedua belah pihak dapat bersatu dan kembali lagi..... inilah yang disebut dengan ruju', yakni komitmen disertai ucapan untuk kembali lagi merajut tali pernikahan yang dihancurkan oleh badai perceraian tanpa harus menyertakan mas kawin. Namun, ruju’ hanya boleh dilakukan pada masa iddah dan pada talak satu dan dua. Artinya jika masa iddah dari talak satu dan dua telah selesai, atau telah terjadi talak tiga, maka tidak ada ruju’.

Dengan tiga pertimbangan inilah persoalan yang dapat dijawab oleh hukum Islam. Untuk menentukan status pernikahan, dan apakah boleh kembali lagi (ruju') atau harus akad nikah lagi, maka harus dilihat dulu ucapan yang disampaikan suami....namun jika kita mengikuti pendapat yang mengatakan bahwa talak harus dipersaksikan, maka apa yang diucapkan oleh suami tidak termasuk talak karena dalam aturan perundangan di Indonesia, talak harus diucapkan dan diikrarkan di depan hakim Pengadilan Agama dan Kita sebagai warga negara yang baik tentu harus mematuhi aturan tersebut. (QS. Al-Nisa' : 59)

kasus : ketika seorang suami hilang entah kemana, maka hukumnya ada dua pendapat...
1. qoul qodim, istri termasuk kategori yg berhak mengajukan fasakh, tetapi harus menunggu sampai empat tahun, asumsi ini sebagai ukuran kepastian matinya si suami, setelah empat tahun habis, si istri harus menjalani iddah wafat (4 bulan 10 hari), setelah iddah habis baru dia bisa menikah....kepastian dan penentuan kematian si suami harus melalui hakim.
ketentuan hukum ini berdasarkan ijtihad Sayyidina Umar RA.

2 qoul jadid, istri TIDAK boleh fasakh dan harus bersabar menunggu nasib, pendapat ini berdasarkan qoul/ijtihad sayyidina Ali KW.
(فصل) إذا فقدت المرأة زوجها وانقطع عنها خبره ففيه قولان (أحدهما) وهو قوله في القديم إن لها أن تنفسخ النكاح ثم تتزوج، لما روى عمرو بين دينار عن يحيى بن جعدة " أن رجلا استهوته الجن فغاب عن أمرأته، فأتت عمر بن الخطاب رضى الله عنه فأمرها أن تمكث أربع سنين، ثم أمرها أن تعتد ثم تتزوج " ولانه إذا جاز الفسخ لتعذر الوطئ بالتعنين وتعذر النفقة بالاعسار، فلان يجوز ههنا - وقد تعذر الجميع - أولى (والثانى) وهو قوله في الجديد وهو الصحيح أنه ليس لها الفسخ، لانه إذا لم يجز الحكم بموته في قسمة ماله لم يجز الحكم بموته في نكاح زوجته، وقول عمر رضى الله عنه يعارضه قول علي عليه السلام " تصبر حتى يعلم موته " ويخالف فرقة التعنين والاعسار بالنفقة، لان هناك ثبت سبب الفرقة بالتعنين، وههنا لم يثبت سبب الفرقة وهو الموت فإن قلنا بقوله القديم قعدت أربع سنين ثم تعتد عدة الوفاة ثم تتزوج، لما رويناه عن عمر رضى الله عنه، ولان بمضي أربع سنين يتحقق براءة رحمها ثم

تعتد: لان الظاهر أنه مات فوجب عليها عدة الوفاة
almajmu' 18/155
ini lengkapnya...dari ibarot almajmu' 18/155

فصل : إذا فقدت المرأة زوجها و انقطع عنها خبره ففيه قولان : أحدهما و هو قوله في القديم أن لها أن تفسخ النكاح ثم تتزوج لما روى عمر بن دينار عن يحيى بن جعدة أن رجلا استهوته الجن فغاب عن امرأته فأتت عمر بن الخطاب رضي الله عنه فأمرها أن تمكث أربع سنين ثم أمرها أن تعتد ثم تتزوج و لأنه إذا جاز الفسخ لتعذر الوطء بالتعنين و تعذر النفقة بالإعسار فلأن يجوز ههنا و قد تعذر الجميع أولى
fashlun...

apabila seorang istri kehilangan suaminya dan tidak ada berita (tentang kondisi dan posisinya), maka ada dua qoul:
1. qoul qodim, si istri berhak melakukan fasakh lalu menikah. pendapat ini berdasarkan riwayat dari Umar bin Dinar dari yahya bin Ju’dah, bahwa ada seorang laki-laki yang disukai oleh Jin, lantas dia hilang meninggalkan istrinya. Lalu Si istri mendatangi Umar bin Khottob. Dan Umar bin Khottob menyuruh si istri untuk menunggunya selama 4 (empat) tahun ditambah ‘iddah wafat (4 bulan 10 hari), setelah itu diperbolehkan menikah. Umar berijtihad seperti ini dengan alasan (menggunakan qiyas awlawi) bahwa ketika seorang istri dibolehkan minta fasakh karena kondisi mandulnya suami atw karena tidak mampunya suami memberi nafkah, maka kondisi ini (hilangnya suami) jelas lebih memungkinkan untuk fasakh.
و الثاني و هو قوله في الجديد و هو الصحيح أنه ليس لها الفسخ لأنه إذا لم يجز الحكم بموته في قسمة ماله لم يجز الحكم بموته في نكاح زوجته

2. qoul jadid dan ini qoul yg shohih, si istri tidak boleh memfasakh, alasannya, dalam hal harta suami ketika si suami belum dipastikan kematiannya maka hartanya tidak bisa dibagikan sbg warisan (dijadikan tirkah), yang karenanya tidak boleh pula menghukumi si suami telah meninggal sbg alasan untuk bisa menikah.

و قول عمر رضي الله عنه يعارضه قول علي عليه السلام تصبر حتى يعلم موته و يخالف فرقة التعنين و الإعسار بالنفقة لأن هناك ثبت سبب الفرقة بالتعنين و ههنا لم يثبت سبب الفرقة و هو الموت

Adapun ucapan Umar….si istri harus menunggu 4 tahun…. Ini berlawanan dengan ucapan Sayyidina Ali yang menyatakan….. harus bersabar sampai diyakini kematiannya (suami)…..
Qoul Umar ini Juga berlawanan dengan status fasakh karena mandulnya suami... mandulnya suami bisa menjadi sebab bolehnya fasakh, dan fasakh karena mandul ini adalah fasakh karena sesuatu yng sudah tetap/nyata. Sementara fasakh karena sangkaan kematian suami adalah fasakh karena sesuatu yg belum pasti (baru asumsi).....

Jadi, qoul Umar berlawanan dengan dua hal yaitu qoul Ali dan kriteria fasakh....
فإن قلنا بقوله القديم قعدت أربع سنين ثم تعتد عدة الوفاة ثم تتزوج لما رويناه عن عمر رضي الله عنه و لأن يمضي أربع سنين يتحقق براءة رحمها ثم تعتد لأن الظاهر أنه مات فوجب عليها عدة الوفاة

Bila kita menggunakan qoul pertama (qodim) maka si istri harus menjalani masa menunggu 4 tahun plus iddah 4 bulan 10 hari.
قال أبو إسحاق يعتبر ابتداء المدة من حين أمرها الحاكم بالتربص
Abu ushaq berkata: (penghitungan waktu 4 tahun itu) dimulai semenjak ada perintah (dan ketetapan) hakim.
و من أصحابنا من قال يعتبر من حين انقطع خبره و الأول أظهر لأن هذه المدة تثبت بالإجتهاد فافتقرت إلى حكم الحاكم كمدة التعنين

Tetapi ada juga dari kalangan sahabat kami (syafi'iyyun) yang menjadikan batasan menunggu si istri itu dimulai sejak berita hilangnya suami (bukan menunggu keputusan hakim). Tetapi pendapat pertama (berdasarkan ketetapan hakim) adalah pendapat yg azh-har, sebab masalah penetapan waktu adalah masalah ijtihad, dan ijtihad membutuhkan ketetapan seorang hakim sebagaimana ketetapan waktu tentang fasakh karena mandul......

adapun pertanyaan no.4 ide dari mbah abu, saya gak ikutan he he he.... atu aja gak habis2 :lol!:


avatar
forever_muslim
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Posts : 181
Join date : 07.10.11
Reputation : 10

Kembali Ke Atas Go down

Re: Nanya tentang Perceraian :D

Post by Gak_Mau_DiSembah on Thu Nov 17, 2011 6:21 am

wedyan......!!!!! SUKRON bro FM .... :lkj:
gak sia2 ane baca panjang2 piss .... lengkap piuesan euy..... naksir
langsung buka kulkasnya bro.....
ada kopih susu siap diantar :3:

Gak_Mau_DiSembah
PRAJURIT
PRAJURIT

Female
Posts : 14
Join date : 15.11.11
Reputation : 0

Kembali Ke Atas Go down

Re: Nanya tentang Perceraian :D

Post by abu hanan on Thu Nov 17, 2011 10:15 am

wah kang mas penyiar cocok banget jadih "penerus lidah"...sayah muter2 carih kata/kalimat eh yang keluar yah diatas tp penjabaran kang mas penyiar - insya allah- mewakilih pendangan sayah dan memang masih membutuhkan tambahan...tetapi tambahan tsb bukan dari sayah,kayaknyah.

@mbakyu..
lopih susuh darih kulkas????
kembung bung bung dah....
ngupil


untuk orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas
maka kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang luas
avatar
abu hanan
GLOBAL MODERATOR
GLOBAL MODERATOR

Male
Age : 84
Posts : 7999
Kepercayaan : Islam
Location : soerabaia
Join date : 06.10.11
Reputation : 224

Kembali Ke Atas Go down

Re: Nanya tentang Perceraian :D

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik