FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

mukjizat fathimah az zahra

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

mukjizat fathimah az zahra

Post by voorman on Sat Jun 08, 2013 3:46 pm

Mengakui Kerasulan Ayahnya di Perut Ibu
Tatkala orang-orang kafir meminta Rasulullah saww membelah bulan, pada masa itu Sayyidah Khadijah mengandung Sayyidah Fathimah. Sayyidah Khadijah sangat bersedih hati mendengar permintaan orang-orang kafir itu seraya berkata, "Sungguh celaka orang-orang yang mendustakan Muhammad! Padahal dia adalah utusan Tuhanku."

Kemudian Sayyidah Fathimah berseru di perut ibunya, "Wahai ibu, jangan takut dan bersedih hati; karena Allah pasti menolong ayahku."

Ketika masa kehamilan Sayyidah Khadijah telah sempurna (sembilan bulan) dan tibalah masa kelahiran, Sayyidah Khadijah melahirkan Sayyidah Fathimah yang cahaya keindahannya menerangi dan menyinari seluruh alam semesta.



Berbicara dalam Rahim Ibu
Sayyidah Fathimah berbicara dengan ibunya, Sayyidah Khadijah, sejak dalam rahim serta memberikan ketenangan dan ketenteraman ke dalam hatinya. Rasulullah saww bertanya kepadanya, "Dengan siapakah engkau bicara?"
Sayyidah Khadijah menjawab, "Janin yang ada dalam perut saya mengajak saya bicara dan menghibur hati saya. Malaikat Jibril memberitahu saya bahwa anak ini perempuan."
Berkah Makanan

Imam Ali menuturkan:
Suatu hari, saya pergi ke pasar membeli daging seharga satu dirham dan sayur-mayur juga satu dirham, lalu membawanya ke rumah. Kemudian Fathimah mulai memasaknya. Sewaktu makanan telah siap dihidangkan, dia berkata, "Alangkah bahagianya hati saya jika saja saya mengajak ayah saya makan bersama."
Kemudian, saya pergi dan melihat Rasulullah saww sedang tidur dan berkata, "Dalam tidur, saya berlindung kepada Allah dari kelaparan."
Saya mengatakan, "Wahai Rasulullah! Datanglah ke tempat kami untuk makan bersama."
Lalu, kami pun pergi bersama hingga sampai di rumah Fathimah. Rasulullah saww bersabda kepada Fathimah, "Hidangkanlah makanan!"
Sayyidah Fathimah membawa semangkuk makanan dan meletakkannya di hadapan Rasulullah saww. Beliau membuka kain penutup mangkuk itu dan bersabda, "Ya Allah, berkatilah makanan kami!"
Kemudian, beliau bersabda, "Berikan sebagian makanan ini kepada Aisyah!"
Fathimah mengirimkan sebagian makanan itu untuk Aisyah. Kembali Rasulullah saww bersabda, "Berikan sebagian makanan ini kepada Ummu Salamah!"
Dia pun mengirimkannya untuk Ummu Salamah, hingga seluruh istri-istri Rasulullah saww beroleh bagian dari makanan tersebut. Setelah itu, Rasulullah saww bersabda, "Hidangkan makanan untuk ayah dan suamimu. Engkau juga harus makan dan bagikanlah makanan ini untuk para tetangga."
Fathimah menjalankan perintah Rasulullah saww. Namun, makanan tersebut tetap utuh seperti semula, bahkan kami memakannya selama beberapa hari.

Cahaya Memancar dari Selimut Sayyidah Fathimah
Diriwayatkan bahwa Imam Ali meminjam sedikit gandum kepada seorang Yahudi dengan menggadaikan selimut Sayyidah Fathimah. Orang Yahudi itu lalu membawa selimut tersebut dan menyimpannya di rumahnya. Di waktu malam, istri lelaki Yahudi itu memasuki ruangan yang di dalamnya terdapat selimut Sayyidah Fathimah, untuk suatu keperluan. Tiba-tiba, dia melihat cahaya memancar yang menerangi ruangan tersebut. Bergegas dia menjumpai suaminya dan berkata kepadanya, "Saya melihat cahaya terang benderang di ruangan itu."
Suaminya juga terkejut dan lupa bahwa selimut Sayyidah Fathimah ada di ruangan tersebut. Dia segera bangkit dan memasuki ruangan serta melihat selimut tersebut memancarkan cahaya bak sinar rembulan yang hampir terbit. Dia terperanjat menyaksikan pemandangan itu, kemudian memeriksa tempat diletakkanya selimut itu dan mulai paham bahwa cahaya itu memang terpancar dari selimut tersebut. Orang Yahudi itu pergi dan memanggil kaumnya; sang istrinya juga mengundang kaumnya. Sekitar 80.000 orang Yahudi berkumpul. Tatkala menyaksikan kejadian ini, semuanya masuk Islam.

Gilingan Gandum Berputar Sendiri (1)
Abu Dzar al-Ghiffari menuturkan:
Rasulullah saww mengutus saya mencari (Imam) Ali. Saya pun pergi ke rumahnya dan memanggilnya. Namun, beliau tidak menjawab seruan saya. Lalu, saya melihat gilingan gandum berputar dengan sendirinya tanpa ada yang menggerakkannya. Kembali saya memanggilnya dan beliau pun keluar. Kami pun pergi bersama menemui Rasulullah saww. Rasulullah saww menghadap ke arah (Imam) Ali dan mengatakan sesuatu kepadanya yang tak saya mengerti.
Saya berkata, "Sungguh menakjubkan, gilingan gandum berputar dengan sendirinya."
Saat itulah, Rasulullah saww bersabda, "Allah Swt memenuhi hati dan anggota tubuh putriku, Fathimah, dengan iman dan keyakinan. Tatkala Allah mengetahui kelemahan (fisik)nya, pada hari kiamat kelak Dia membantu dan mencukupi kebutuhannya. Tahukah engkau bahwa Allah Swt menjadikan para malaikat untuk membantu keluarga Muhammad?"

Gilingan Gandum Berputar Sendiri (2)
Abu Saleh al-Muadzin menukilkan keutamaan dan kelebihan Sayyidah Fathimah al-Zahra:
Maimunah, istri Rasul Mulia saww menuturkan:
Rasulullah saww memberikan sedikit gandum kepada saya dan menyuruh saya ke rumah Fathimah untuk menggiling gandum tersebut. Saya melihat Fathimah berdiri dan gilingan gandum berputar dengan sendirinya. Saya pun menceritakan kejadian ini kepada Rasul Mulia saww.
Beliau berkata, "Allah Swt mengetahui kelemahan (fisik) dan ketidakmampuan Fathimah. Karenanya, Dia perintahkan kepada gilingan gandum agar berputar dengan sendirinya. Gilingan itu pun berputar atas perintah Allah Swt."

Bergabung dalam Mubahalah
Sekelompok kaum Nashrani Najran (Yaman) datang menemui Rasulullah saww. Tiga orang uskup besar mereka bernama Aqib, Muhsin, dan Asqaf pun datang. Dua orang tokoh terkenal Yahudi juga hadir bersama mereka untuk melontarkan beberapa pertanyaan kepada Rasulullah saww.
Asqaf bertanya, "Wahai Abul Qasim, siapa ayah Musa?"
Rasulullah saww menjawab, "Imran."
Dia bertanya, "Siapa ayah Yusuf?"
Beliau menjawab, "Ya'qub."
Dia bertanya, "Ayah dan ibu saya menjadi tebusan Anda, siapa ayah Anda?"
Beliau menjawab, "Abdullah, putra Abdul Muththalib."
Asqaf bertanya, "Siapa ayah Isa?"
Rasulullah saww diam. Malaikat Jibril pun turun dan berkata, "Dialah ruh dan kalimat Allah."
Asqaf bertanya, "Mungkinkah terjadi ruh tanpa melalui seorang ayah?"
Rasulullah saww diam. Pada saat itulah turunlah wahyu: Sesungguhnya penciptaan Isa di sisi Allah adalah seperti penciptaan Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya, "Jadilah (seorang manusia)," maka jadilah dia.(Ali Imran: 59)

Tatkala Rasulullah saww membacakan ayat ini, Asqaf berdiri meninggalkan tempat duduknya. Sebab, dia tidak bisa terima bahwa Isa tercipta dari tanah. Kemudian, dia berkata, "Wahai Muhammad! Kami tak menemukan hal ini dalam kitab Taurat, Injil, dan Zabur. Hanya engkau yang berpendapat seperti ini."
Kemudian Allah Swt mewahyukan: Siapa yang membantahmu tentang kisah Isa sesudah datang ilmu (yang meyakinkan kamu), maka katakanlah (kepadanya), "Marilah kita memanggil anak-anak kami dan anak-anak kalian, istri-istri kami dan istri-istri kalian, diri kami dan diri kalian; kemudian marilah kita bermubahalah kepada Allah dan kita minta supaya laknat Allah ditimpakan kepada orang-orang yang dusta."(Ali Imran: 61)
Asqaf dan orang-orang yang bersamanya mengatakan, "Wahai Abul Qasim, engkau berlaku Adil. Maka, tentukan waktu mubahalah itu!"
Rasulullah saww berkata, "Insya Allah, besok pagi."
Keesokan harinya, usai shalat Subuh, Rasulullah saww menggandeng tangan Imam Ali, sementara pemuka kaum wanita semesta alam, Sayyidah Fathimah, di belakangnya, Imam Hasan di samping kanan, dan Imam Husain di samping kiri. Beliau berkata kepada mereka, "Ketika saya berdoa, ucapkanlah amin!"
Kemudian, Rasulullah saww berlutut untuk memanjatkan doa. Tatkala kaum Nasrani menyaksikan kedatangan lima orang suci itu, mereka menyesal dan mengadakan rapat di antara mereka. Mereka berkata, "Demi Tuhan! Dia seorang nabi. Jika kita bermubahalah dengannya, Tuhan pasti mengabulkan doa mereka dan kita semua bakal musnah hingga tak seorang pun di antara kita yang selamat dari kutukannya. Sebaiknya, kita berdamai dengannya dan mengundurkan diri dari mubahalah."

Menyiapkan Makan
Qutub al-Rawandi meriwayatkan dengan sanad otentik dari Jabir bin Abdillah al-Anshari:
Selama beberapa hari, Rasulullah saww tidak makan dan rasa lapar sangat menguasai beliau. Kemudian, beliau pergi ke rumah istri-istri beliau, namun tak menemukan makanan. Lalu, beliau pergi ke rumah Sayyidah Fathimah dan bertanya, "Wahai putri kesayanganku, apakah engkau punya makanan yang bisa kumakan?" Sebab, rasa lapar melemahkan tubuhku."
Sayyidah Fathimah menjawab, "Tidak ada, demi Allah, saya tidak punya makanan, jiwa saya sebagai tebusan Anda."
Rasulullah saww keluar dari rumah Sayyidah Fathimah. Tak lama kemudian, seorang budak wanita memberikan kepada Sayyidah Fathimah dua potong roti dan sekerat daging. Kemudian, Sayyidah Fathimah menyimpannya dalam mangkuk besar dan menutupinya dengan kain. Dia berkata, "Demi Allah, aku lebih mementingkan Rasulullah saww ketimbang diriku sendiri dan anak-anakku, meskipun semuanya kelaparan dan butuh makan."
Sayyidah Fathimah mengutus al-Hasan dan al-Husain untuk mencari Rasulullah saww. Tatkala Rasulullah saww datang, Sayyidah Fathimah mengatakan, "Wahai ayah! Setelah kepergian Anda, Allah Swt menganugrahkan makanan kepada saya. Saya menyimpannya untuk Anda dan lebih mendahulukan Anda ketimbang anak-anak saya."
Rasulullah saww bersabda, "Bawa kemari makanan itu, wahai putriku!"
Tatkala Rasulullah saww membuka kain penutup mangkuk besar itu, dengan kuasa Allah, mangkuk itu pun penuh dengan roti dan daging. Sewaktu menyaksikan hal itu, Sayyidah Fathimah terkejut. Dia yakin, makanan itu datang dari sisi Allah. Setelah memuji Allah dan bershalawat kepada Rasulullah saww, Sayyidah Fathimah membawa makanan itu ke hadapan Rasulullah saww.
Rasulullah saww melihat mangkuk besar itu penuh dengan makanan, beliau pun bersyukur kepada Allah Swt. Lantas, beliau bertanya, "Dari mana engkau memperoleh makanan ini?"
Sayyidah Fathimah menjawab, "Dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada siapapun yang dikehendakinya tanpa perhitungan."
Kemudian Rasul Mulia saww mencari Amirul Mukminin Ali. Rasulullah, Amirul Mukminin Ali, Sayyidah Fathimah, al-Hasan, al-Husain, dan seluruh istri Nabi saww menyantap makanan itu sampai kenyang.
Sayyidah Fathimah menuturkan:
"Makanan dalam mangkuk itu tetap utuh dan tak berkurang sama sekali. Bahkan, saya bisa mengeyangkan perut para tetangga. Sungguh, Allah melimpahkan kebaikan dan berkah pada makanan tersebut."

Menghidupkan Pengantin Wanita
Suatu hari, Rasulullah saww duduk di samping Kabah seraya meratap dan merintih di hadapan Allah Swt. Sekelompok pembesar dan bangsawan Mekah datang menemui beliau dan mengucapkan salam. Dengan wajah ceria dan sikap ramah, Rasulullah saww menjawab salam mereka. Mereka mengatakan, "Wahai Nabi Islam dan kebanggan alam semesta! Kami datang kepada Anda untuk mengabarkan bahwa kami akan melangsungkan akad dan resepsi pernikahan antara putri fulanah dengan putra fulan yang keduanya berasal dari pembesar dan bangsawan Arab. Kami bermaksud mengundang putri Anda untuk menghadiri acara tersebut. Perkenankanlah dia datang ke pesta pernikahan tersebut dan kehadiran putri Anda akan menghiasi majlis kami dan menerangi rumah kami."
Rasulullah saww bersabda, "Bersabarlah! Saya akan pergi ke rumah putriku, Fathimah, dan memberitahukan padanya perihal undangan kalian ini. Jika dia berniat datang, maka saya akan beritahu kalian."
Rasulullah saww pergi ke rumah putrinya, Sayyidah Fathimah. Sesampainya di sana, beliau mengucapkan salam dan menceritakan padanya perihal undangan para pembesar Arab untuk acara pernikahan itu. Beliau ingin mengetahui pendapat putrinya, apakah dia hendak menghadiri acara pernikahan tersebut atau tidak?
Sejenak Sayidah Fathimah tenggelam dalam pikirannya. Lantas, dia berkata, "Jiwa saya sebagai tebusan Anda, wahai kekasih Allah yang Mahamulia! Wahai pemberi syafaat seluruh umat manusia. Saya berpikir bahwa undangan pernikahan mereka bertujuan untuk mengejek dan memperolok-olok diri saya. Sebab, para wanita dan gadis-gadis bangsawan Arab pada pesta pernikahan itu mengenakan pakaian mewah dan mahal, serta berhias diri dengan emas dan permata. Mereka berkumpul di samping pengantin wanita dengan angkuh dan sombong. Akan tetapi, saya tak punya apa-apa selain pakaian usang bertambal dan sepatu yang rusak pula untuk pergi ke sana. Jika saya datang dengan penampilan seperti ini, mereka pasti memperolok-olok, menghina, dan mengejek diriku."
Tatkala Rasulullah saww mendengar penuturan putrinya, Fathimah al-Zahra, hatinya pun sedih. Beliau menarik nafas panjang dan meneteskan air mata.
Dalam kondisi seperti itu, Malaikat Jibril datang sisi dari Allah menjumpai Rasulullah saww seraya mengatakan, "Wahai Rasulullah! Allah yang Mahaagung lagi Mahatinggi menyampaikan salam padamu dan Fathimah, dan Dia berfirman: Katakanlah pada Fathimah, agar dia mengenakan pakaian yang dia miliki dan pergi ke acara pernikahan. Sesungguhnya Kami menyimpan hikmah dalam hal ini."
Rasul Mulia saww menyampaikan pesan Allah ini kepada putrinya, Sayyidah Fathimah al-Zahra. Sayyidah Fathimah al-Zahra berkata, "Apapun perintah Allah, saya pasti melaksanakannya. Saya menerima keputusan dan perintah-Nya dengan segenap jiwa dan hati saya."
Sayyidah Fathimah melakukan sujud syukur, kemudian berdiri dan mengenakan pakaian usang dan bertambal. Setelah itu, dia minta izin kepada ayahnya untuk menghadiri acara pernikahan tersebut. Dalam kondisi seperti itu, para malaikat langit ketujuh meratap dan merintih di hadapan Allah seraya berkata, "Ya Allah, janganlah Engkau permalukan dan hancurkan hati putri Nabi akhir zaman yang merupakan kekasih-Mu dan Engkau memilihnya sebagai penghulu kaum wanita semesta alam. Kami tak tega melihatnya bersedih hati."
Saat itulah, Allah Swt memerintahkan kepada malaikat Jibril agar secepatnya mengambil pakaian dari surga dan turun ke bumi bersama ribuan bidadari yang bertugas memakaikan pakaian surga pada tubuh Sayyidah Fathimah, sehingga putri Nabi saww datang ke acara pernikahan dengan agung dan terhormat.
Malaikat Jibril mematuhi perintah Allah dan segera menemui Sayyidah Fathimah bersama seribu bidadari. Malaikat Jibril menyampaikan salam Allah. Wanita agung itu pun mengenakan pakaian surga. Sayyidah Fathimah pun datang ke acara pernikahan itu dengan penuh keagungan dan kemuliaan. Para bidadari mengambil berkah dari tanah bekas jejak langkah kaki Sayyidah Fathimah dan mengusapkannya pada mata mereka, lalu berjalan di samping wanita terbaik semesta alam itu. Para bidadari tampak riang dan gembira. Masing-masing menampakkan kecintaannya kepada wanita suci itu. Mereka pun menebarkan wewangian surgawi pada tubuh suci Sayyidah Fathimah dan bangga atas apa yang telah mereka lakukan.
Tatkala menyaksikan semua kemuliaan, keagungan, pakaian, dan wewangian surgawi, Sayyidah Fathimah merasa bahagia dan bersyukur kepada Allah. Lisannya tak henti-henti bersyukur kepada Allah, Sang Pemilik keagungan.
Ketika hampir tiba di rumah pengantin wanita, cahaya suci mereka menerangi seluruh wanita yang hadir dalam acara itu. Seluruh wanita memandangi wajah dan pakaian Sayyidah Fathimah yang memancarkan cahaya dengan penuh kagum dan terpesona. Secara spontan, mereka menyambut wanita agung ini hingga tak seorang pun mendampingi pengantin wanita. Sebagian menciumi tangan dan kaki Sayyidah Fathimah serta mengantar masuk pemuka para wanita ini ke dalam majlis pernikahan dengan penuh penghormatan dan kemuliaan.
Meski para wanita bangsawan mengenakan pakaian mewah dan mahal, namun tatkala melihat pakaian wanita agung itu, sifat hasut dan dengki merasuki hati mereka. Bahkan, pengantin wanita tak sanggup menanggung malu dan akhirnya jatuh pingsan ke tanah dari kursi yang didudukinya. Ketika orang-orang datang mengelilinginya untuk melihat keadaannya, ternyata pengantin wanita itu telah meninggal dunia. Kaum wanita menjerit dan meratap. Semua menangis dan berkata, "Fathimah al-Zahra telah menyebabkan seluruh wanita tertuju padanya sehingga pengantin wanita meninggal dunia lantaran menahan amarah."
Sayyidah Fathimah terkejut menyaksikan kejadian tersebut dan bersedih atas kematian pengantin wanita itu. Tanpa menunda, Sayyidah Fathimah bangkit dan segera berwudu. Setelah itu, dia mendirikan shalat (hajat) dua rakaat dengan disaksikan oleh mereka. Dalam sujudnya, dia memohon, "Ya Allah, demi kemuliaan dan keagungan-Mu! Demi kesucian dan kemuliaan ayahku, Rasulullah dan suamiku, Amirul Mukminin Ali al-Murtadha! Demi keutamaan kepatuhan dan ibadah hamba-hamba pilihan-Mu! Hidupkanlah pengantin wanita ini dan selamatkan daku dari fitnah!"
Sayyidah Fathimah masih bersujud dan tenggelam dalam munajatnya tatkala tiba-tiba mereka melihat pengantin wanita itu bergerak dan bersin. Dengan izin Allah, pengantin wanita itu berdiri dan menjatuhkan diri di hadapan pemuka kaum wanita, kekasih Allah, putri Rasulullah, istri Amirul Mukminin Ali, ibu para imam, Fathimah al-Zahra, seraya berkata, "Salam sejahtera bagi Anda, wahai putri Rasulullah. Salam sejahtera bagi Anda, wahai suami kekasih Allah, Amirul Mukminin Ali. Saya bersaksi bahwa Allah Mahaesa, tiada sekutu bagi-Nya. Saya bersaksi bahwa ayah Anda Muhammad bin Abdillah adalah rasul dan utusan-Nya. Dan saya bersaksi bahwa engkau, suami Anda, dan anak-anak Anda berada di atas jalan kebenaran. Barangsiapa yang menempuh jalan kekafiran, kemusyrikan, dan penyembahan berhala, maka dia berada di atas kebatilan. Saya menyatakan masuk Islam di hadapan Anda."
Hari itu, 700 orang pria dan wanita di antara keluarga dan kerabat pengantin wanita dan pria itu memeluk agama Islam. Tatkala kejadian ini tersebar ke kota-kota lain, banyak orang yang masuk Islam. Ketika acara pernikahan usai, Sayyidah Fathiimah al-Zahra pulang ke rumah dan menceritakan seluruh kejadian acara pernikahan itu kepada ayahnya.
Setelah mendengar apa yang terjadi dari Sayyidah Fathimah, Rasulullah saww bersujud syukur seraya memuji Allah Swt. Beliau mendekap putrinya di dadanya seraya berkata, "Wahai cahaya mataku, dari apa yang engkau ceritakan, ribuan kali bahkan lebih aku berharap kepada Allah agar (itu) terjadi padamu."

Makanan Ghaib
Al-Hasan dan al-Husain tak makan selama tiga hari dan tubuh mereka pun lemas lantaran kelaparan. Kemudian, mereka minta sesuatu kepada ibu mereka. Karena di rumah tak ada sesuatu yang bisa dimakan, Sayyidah Fathimah berusaha menghibur anak-anaknya dengan berkata, "Kakek kalian akan datang dengan membawa sesuatu untuk kalian."
Tak lama kemudian, mereka kembali meratap, sehingga Sayyidah Fathimah merasa iba dan meneteskan air mata. Lalu, Sayyidah Fathimah mengumpulkan beberapa batu kerikil dan memasukkannya ke dalam kuali berisikan air serta memanaskannya di atas api. Dia melakukan itu untuk menghibur hati anak-anaknya. Dia berkata, "Anakku sayang, bersabarlah! Masakan belum matang."
Al-Hasan dan al-Husain keluar rumah. Selang beberapa lama, mereka datang dan berkata kepada ibu mereka, "Jika makanan sudah matang, hidangkanlah untuk kami."
Wanita agung itu berkata, "Sampai sekarang belum matang. Bersabarlah sampai makanan itu matang."
Imam Hasan mendekati kuali itu dan mengangkat tutupnya seraya berkata, "Ibu, makanan sudah matang atau belum? Bawakanlah sedikit agar kami bisa memakannya."
Sayyidah Fathimah mengangkat tutup kuali itu dan berkata, "Makanan sudah matang…"
Tatkala Sayyidah Fathimah membuka tutup kuali itu, dia melihat makanan sudah matang dan mengeluarkan aroma sedap. Dia pun segera mengambil makanan itu dan menghidangkannya untuk al-Hasan dan al-Husain. Mereka pun mulai menyantap makanan itu. Sementara, Sayyidah Fathimah kembali berwudu dan melakukan shalat sebagai tanda syukur atas karunia Allah. Saat berita ini terdengar oleh Rasulullah saww, beliau berkata, "Segala puji bagi Allah! Seperti inilah dirimu, wahai Fathimah, sebagaimana keturunan para nabi dan wali Allah sebelumnya."

Malaikat Menggerakkan Buaian
Diriwayatkan, terkadang, ketika Sayyidah Fathimah sedang mendirikan shalat, bayinya menangis. Akan tetapi, buaian bayi itu pun bergerak dengan sendiri. Ternyata, para malaikatlah yang menggerakkan ayunan tersebut.

Api Neraka Diharamkan bagi Sayyidah Fathimah
Suatu hari, Aisyah masuk ke rumah Sayyidah Fathimah. Saat itu, putri Nabi saww sedang sibuk mengadoni gandum, susu, dan minyak untuk membuat makanan. Periuk berada di atas kompor dan api pun menyala. Sayyidah Fathimah mengaduk adonan makanan di dalam periuk panas itu dengan tangannya.
Aisyah pergi meninggalkan Sayyidah Fathimah dengan ketakutan dan gelisah. Dia pergi menemui ayahnya, Abu Bakar dan berkata, "Ayah, aku melihat sesuatu yang mengejutkan pada diri Fathimah. Dia mengaduk dengan tangannya sendiri adonan makanan yang berada dalam kuali panas di atas api."
Abu Bakar berkata, "Putriku, rahasiakanlah hal yang merupakan perkara penting ini."
Berita ini pun sampai ke telinga Rasul Mulia saww. Kemudian, beliau naik ke mimbar. Setelah memuji Allah, beliau bersabda, "Orang-orang membesar-besarkan dan merasa heran melihat periuk (panas) dan api. Demi Allah yang mengutusku dengan kenabian! Demi Allah yang memilihku dengan kerasulan! Allah Swt mengharamkan api neraka bagi daging, darah, rambut, urat, dan tubuh Fathimah, serta menjauhkan anak keturunan dan pengikutnya dari api neraka. Sebagian anak keturunan Fathimah memiliki peringkat dan kedudukan yang menjadikan mereka mampu memerintah api, matahari, dan bulan. Para jin tunduk di hadapannya, para nabi memenuhi janji mereka sehubungan dengannya, bumi dan segala kekayaannya pasrah di hadapannya, dan langit menurunkan berkahnya kepadanya. Celaka! Celaka! Celakalah bagi orang yang ragu dan bimbang atas keutamaan dan kelebihan Fathimah. Laknat Allah ditimpakan kepada orang yang memusuhi suaminya, Ali bin Abi Thalib, dan tidak puas dengan kepemimpinan anak keturunannya. Sesungguhnya Fathimah mempunyai tempat tinggal (di surga) dan para pengikutnya juga akan memiliki tempat tinggal yang terbaik. Sesungguhnya Fathimah berdoa di sisiku dan memberikan syafaat. Syafaatnya diterima (di sisi Allah) meskipun diberikan kepada orang yang menentangnya."

Hidangan Langit
Dalam penafsiran atas ayat: Setiap Zakariya masuk untuk menemui Maryam di mihrab, dia dapati makanan di sisinya… Zamakhsyari dalam kitab tafsirnya (al-Kabir) menukilkan dari Rasulullah saww:
Pada musim kemarau yang menimpa Madinah, rasa lapar melemahkan tubuhku. Fathimah al-Zahra mengirimkan semangkuk makanan untukku. Aku ambil makanan itu dan datang ke rumah Fathimah. Setibanya di sana, aku memanggilnya. Dia pun datang dan membuka kain penutup mangkuk itu. Aku melihat mangkuk itu penuh dengan daging dan roti. Aku terkejut dan menyadari bahwa makanan ini adalah hidangan dari langit. Lantas aku bertanya kepada Fathimah, "Dari mana engkau memperoleh makanan ini?"
Fathimah menjawab, "Makanan itu dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab."
Aku pun meneteskan air mata dan berkata, "Segala puji bagi Allah yang menjadikanmu serupa dengan Maryam."
Kemudian aku mengundang Ali, al-Hasan, al-Husain, dan seluruh tetangga. Semuanya makan sampai kenyang, sementara makanan itu tetap utuh. Fathimah mengirimkan makanan itu untuk seluruh tetangganya. Hari itu, orang-orang yang kelaparan menjadi kenyang berkat kemuliaan Fathimah al-Zahra.

Hadiah Allah untuk Sayyidah Fathimah
Ibnu Abbas meriwayatkan:
Suatu hari, saya sedang duduk-duduk bersama Rasul Mulia saww. (Imam) Ali, (Sayyidah) Fathimah, al-Hasan, dan al-Husain duduk di hadapan beliau.
Waktu itu, Malaikat Jibril turun sambil membawa buah apel untuk Rasulullah saww dan mengucapkan salam kepada Rasul Mulia saww. Rasulullah saww menghadiahkan apel tersebut kepada (Imam) Ali. (Imam) Ali mencium apel itu. Seraya berterima kasih, (Imam) Ali mengembalikan apel itu kepada Rasulullah saww. Kemudian Rasulullah saww menghadiahkan apel itu kepada al-Hasan. Al-Hasan juga mencium apel itu dan mengembalikannya kepada Rasulullah saww seraya mengucapkan terima kasih. Rasulullah saww lalu menghadiahkan apel itu kepada al-Husain. Al-Husain mengambil apel itu dan menciumnya. Setelah itu, dia juga mengembalikannya kepada Rasulullah saww seraya mengucapkan salam kepada Rasulullah saww. Lalu, Rasulullah saww menghadiahkan apel itu kepada (Sayyidah) Fathimah. (Sayyidah) Fathimah mengambil apel itu, menciumnya, dan mengembalikannya kepada Rasulullah saww.
Kembali Rasulullah saww menghadiahkan apel itu kepada (Imam) Ali bin Abi Thalib. Tatkala (Imam) Ali hendak mengembalikan apel itu kepada Rasulullah saww, tiba-tiba apel itu terlepas dari tangannya dan jatuh ke tanah. Apel itu terbelah menjadi dua dan sebuah cahaya memancar darinya hingga menembus langit pertama. Pada saat itulah, saya melihat tulisan pada apel itu yang menyatakan:
Dengan menyebut asma Allah yang Mahakasih lagi Mahasayang. Apel ini merupakan hadiah dari Allah yang Mahatinggi untuk Muhammad al-Mushtafa, Ali al-Murtadha, Fathimah al-Zahra, al-Hasan, dan al-Husain. Dan juga merupakan jaminan keselamatan dari siksa api neraka pada hari kiamat bagi orang-orang yang mencintai mereka.

Salam Bidadari untuk Sayyidah Fathimah
Salman al-Farisi menuturkan:
Saya pergi ke rumah Sayyidah Fathimah. Beliau berkata, "Sepeninggal ayahku, mereka menzalimiku."
Kemudian beliau berkata kepadaku, "Duduklah!"
Saya pun duduk. Kembali beliau berkata kepadaku, "Kemarin, saya sedang duduk dan pintu rumah tertutup. Saya tengah berfikir tentang terputusnya wahyu dari kami dan perginya malaikat dari rumah kami semenjak ayahku wafat. Tiba-tiba, pintu terbuka tanpa ada orang yang membukanya. Tiga bidadari surga masuk ke rumah seraya berkata, 'Kami bidadari dari Dârus Salâm. Tuhan semesta alam mengutus kami untuk menemuimu dan kami sangat merindukanmu, wahai putri Muhammad.'"
"Saya bertanya kepada salah satu di antara mereka yang usianya lebih tua, 'Siapa namamu?' Dia menjawab, 'Saya Maqdurah dan diciptakan untuk Miqdad bin Aswad.' Saya bertanya pada yang kedua, 'Siapa namamu?' Dia menjawab, 'Saya Dzurrah dan diciptakan untuk Abu Dzar al-Giffari.' Saya bertanya kepada yang ketiga, 'Siapa namamu?' Dia menjawab, 'Saya Salma dan diciptakan untuk Salman al-Farisi.'"
"Mereka mengeluarkan nampan yang di atasnya terdapat kurma seperti roti-gula yang warnanya lebih putih dari salju dan aromanya lebih harum dari minyak wangi misik. Saya menyimpan bagian untukmu (lantaran engkau termasuk dari kami, Ahlul Bait). Berbukalah puasa dengan kurma ini dan besok bawakan bijinya untukku."
Saya (Salman) mengambil kurma itu dan pergi. Setiap kali saya melewati sekelompok orang, mereka bertanya, "Apakah engkau punya minyak wangi misik?"
Kemudian, saya berbuka puasa dengan memakan kurma itu. Namun, saya tak menemukan biji di dalamnya. Keesokan harinya, saya datang menemui Sayyidah Fathimah dan berkata, "Wahai putri Rasulullah, tak ada biji di dalam kurma itu."
Beliau berkata, "Kurma itu berasal dari sebuah pohon yang ditanam Allah untukku di surga lantaran satu ucapan yang Rasulullah saww ajarkan padaku."

Kutukan Sayyidah Fathimah bagi Musuh al-Husain as
Perawi menuturkan:
Seorang lelaki yang kedua tangan dan kakinya terputus serta kedua matanya buta, dengan nada sedih berteriak, "Wahai Tuhan pemeliharaku, selamatkan daku dari api neraka."
Seseorang berkata kepadanya, "Tak ada ganjaran siksa yang tersisa untukmu. Namun engkau berkata, 'Wahai Tuhan Pemeliharaku, selamatkan daku dari api neraka?!'"
Dia menjelaskan, "Waktu itu, saya berada di Karbala. Tatkala al-Husain terbunuh, saya melihat celana dan tali pengikat berharga di tubuhnya. Seluruh pakaiannya telah dirampas dan hanya tersisa celana tersebut. Menyembah dunia memaksaku untuk merampas tali pengikat berharga itu. Saya mendekati jasad al-Husain untuk menarik keluar tali pengikat itu. Saya melihat al-Husain (yang sudah terbunuh) mengangkat tangan kanannya dan memegang tali pengikat itu. Saya pun tak mampu menarik tali pengikat itu. Saya melihat al-Husain mengangkat tangan kirinya dan memegang tali pengikat itu. Apapun yang saya lakukan, tak mampu mengangkat kedua tangannya dari tali pengikat tersebut. Lantas saya memotong tangan kirinya untuk mengambil tali pengikat itu secara paksa. Tiba-tiba saya mendengar suara gempa menakutkan. Saya ketakutan dan menyingkir. Malam harinya, saya tidur di tempat itu, di samping tubuh-tubuh terpotong para syuhada."
"Tiba-tiba, saya melihat di alam mimpi, Nabi Muhammad datang bersama Ali bin Abi Thalib dan Fathimah al-Zahra. Mereka mengambil kepala al-Husain. Fathimah al-Zahra menciumi kepala itu dan berkata, 'Anakku, mereka membunuhmu. Semoga Allah membunuh mereka seperti yang mereka lakukan terhadapmu.'"
"Saya mendengar al-Husain menjawab, 'Syimir membunuhku dan orang yang tidur di sini telah memotong kedua tanganku.'"
"Fathimah menghadap ke arahku dan berkata, 'Semoga Allah memotong kedua tangan dan kakimu, membutakan kedua matamu, dan memasukkanmu ke dalam api neraka.'"
"Saya terbangun dari tidur. Ternyata, saya benar-benar buta serta kedua tangan dan kaki saya terpotong. Tiga doa Fathimah al-Zahra telah dikabulkan dan masih tersisa yang keempat (yaitu masuk ke dalam api neraka). Oleh karenanya, saya mengatakan, 'Hai Tuhan Pemeliharaku, jauhkanlah daku dari api neraka!'"
avatar
voorman
SERSAN SATU
SERSAN SATU

Male
Posts : 155
Kepercayaan : Islam
Location : voorwagens
Join date : 23.05.13
Reputation : 8

Kembali Ke Atas Go down

Re: mukjizat fathimah az zahra

Post by njlajahweb on Thu Aug 10, 2017 5:47 am

quote
Sayyidah Fathimah yang cahaya keindahannya menerangi dan menyinari seluruh alam semesta?

tanggapan
aku tidak percaya dan masakan melebihi Nabi Muhammad

dan tidak tercantum TSnya dari sumber mana
avatar
njlajahweb
MAYOR
MAYOR

Female
Posts : 5008
Kepercayaan : Protestan
Location : banyuwangi
Join date : 30.04.13
Reputation : 114

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik