FORUM LASKAR ISLAM
welcome
Saat ini anda mengakses forum Laskar Islam sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh turut berdiskusi yang hanya diperuntukkan bagi member LI. Silahkan REGISTER dan langsung LOG IN untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai member.


@laskarislamcom

Terima Kasih
Salam Admin LI

The real reason many poor Jakartans are opposing Ahok in the gubernatorial election

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

The real reason many poor Jakartans are opposing Ahok in the gubernatorial election

Post by isaku on Mon Feb 06, 2017 1:55 pm

http://www.smh.com.au/world/the-real-reason-many-poor-jakartans-are-opposing-ahok-in-the-gubernatorial-election-20170203-gu52aj.html



Karena sudah ada terjemahannya, jadi yg ini aja :
http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/politik/17/02/05/okvuou377-media-asing-ini-ungkap-alasan-banyak-warga-miskin-tak-mau-pilih-ahok

Media Asing Ini Ungkap Alasan Banyak Warga Miskin tak Mau Pilih Ahok

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Media Australia Sydney Morning Herald membuat tulisan tentang bagaimana warga miskin Jakarta menolak cagub pejawat Ahok dalam pemilihan gubernur. Syney Morning Herald menulis dengan judul "the real reason many poor Jakartans are Opposing in the gubernatorial election".

Herald menceritakan bagaimana kisah Dharma Diani yang menunjukkan kondisi rumahnya, kampung nelayan miskin di Jakarta Utara. Kampung itu kini terlihat seperti zona perang. Entah bagaimana orang-orang masih tetap tinggal di tengah tumpukan puing-puing, hanya berlindung di dalam tenda tambal sulam yang dirakit dari papan dan spanduk iklan bekas.

Kampung tersebut bernama Kampung Akuarium, salah satu wilayah yang menjadi target kampanye agresif Gubernur Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Penggusuran dilakukan dengan dalih untuk mengatasi masalah endemik di tengah kota, seperti banjir, kemacetan lalu lintas, dan kurangnya ruang hijau.

(Baca naskah asli, the Real Reason Many Poor Jakartans are Opposing Ahok in the Gubernatorial Election.)

Warga Kampung Akuarium mengaku diberi surat perintah pengusiran 11 hari sebelum rumah mereka dihancurkan oleh buldoser pada April tahun lalu.

"Kami tidak pernah diberitahu mengapa (digusur), tapi Ahok di media mengatakan ia ingin mengubah daerah ini menjadi daerah tujuan wisata religi karena ada masjid tua di dekatnya. Ahok terus mengatakan ia ingin merevitalisasi daerah ini, tapi tidak ada yang terjadi sejak penggusuran itu," kata Dharma.

Dharma, yang menyambung hidup dengan menjual tabung gas adalah satu di antara 70 keluarga yang menolak untuk mengalah kepada pemerintah daerah. Rumahnya telah rata, meski ia berhasil menyelamatkan beberapa barang miliknya dan mendirikan sebuah gubuk darurat.

"Gubuk ini mengalami kebocoran tentu saja dan jika angin terlalu kuat, atap terbang," katanya.

Ia mengaku tidak dapat memilih untuk pindah ke rusun murah yang disediakan oleh pemerintah. Rusun tersebut terletak 25 km dari tempat tinggalnya.

"Beberapa dari kami adalah nelayan dan bekerja di pasar ikan. Jika dia memindahkan kami ke suatu tempat sejauh empat jam perjalanan di lalu lintas yang padat, bagaimana kami bisa bekerja? Bagaimana bisa kami bisa membayar?" ujar Dharma.

Mata Dharma berkaca-kaca saat bercerita kepada Sydney Morning Herald di tenda pengungsian yang dilengkapi dengan spanduk "Kampung Saya adalah Hidup Saya".

"Ahok melabeli kami sebagai penghuni liar dan ilegal. Ia mengatakan kami hanya bisa menduduki lahan kosong dan menyebarkan penyakit TBC. Kami mencoba untuk bertemu dengannya, tapi dia tidak mau menerima kami. Dia keterlaluan. Dia kejam. Bagi kami, seorang pemimpin seharusnya tidak seperti itu," kata dia.

Ironisnya, hampir semua warga Kampung Akuarium, termasuk Dharma, mendukung Ahok ketika ia mengikuti pemilihan gubernur Jakarta pada 2012 lalu sebagai wakil dari Joko Widodo (Jokowi).

Jokowi, yang sekarang menjabat sebagai presiden, juga telah mengunjungi Kampung Akuarium selama tiga kali selama kampanye pemilihan gubernur. Dharma mengatakan, Jokowi sempat membuat kontrak politik untuk mengakhiri penggusuran dan memberikan sertifikat tanah kepada orang-orang yang tinggal di kampung itu selama lebih dari 20 tahun.

"95 persen dari orang-orang dari kampung ini telah mendukung mereka. Tidak masalah bagi kami jika Ahok adalah Kristen dan Cina. Kami tidak pernah peduli tentang ras dan agama. Sekarang kami mendapatkan masalah ini karena Ahok sendiri. Dia adalah pengacau," kata Dharma.

Ketika ditanya apakah ada warga yang tersisa di kampungnya yang akan memilih Ahok dalam pemilihan gubernur Jakarta pada 15 Februari mendatang, Dharma menggeleng pahit.

"Nol persen. Menurut akal sehat, dia membuat orang miskin menjadi lebih miskin. Hal ini telah membuat banyak orang menjadi lebih politis, termasuk saya," katanya.

Wilayah Kalijodo turut diratakan dalam semalam pada Februari tahun lalu, setelah Ahok memutuskan ingin membersihkan daerah itu dan ingin mengubahnya menjadi sebuah taman. Pada September di tahun yang sama, ratusan keluarga juga diusir dari Bukit Duri, sebagai bagian dari rencana memperlebar sungai Ciliwung, untuk mengurangi banjir.

Beberapa bulan kemudian, Pengadilan Tata Usaha Negara menyatakan penggusuran warga tersebut telah melanggar hukum.

Ian Wilson dari Murdoch University Research mengatakan, tuduhan-tuduhan tajam banyak ditujukan kepada Ahok setelah ia diadili karena diduga melakukan penistaan agama Islam. Hal itu menimbulkan kekhawatiran atas pertumbuhan intoleransi agama dan ras, serta radikalisme di Indonesia.

Wilson segera mengunjungi Kampung Akuarium setelah rumah-rumah di wilayah itu dihancurkan buldoser. Dia menyaksikan, banyak warga yang terguncang. Bahkan ada salah seorang nelayan yang pergi bekerja ke Kalimantan dan menemukan rumahnya telah rata dengan tanah setelah kembali ke Jakarta.

"Ketika saya pertama kali ke sana, orang-orang terlihat memiliki tanda terkena gangguan trauma dan kerusakan psikologis yang nyata atas apa yang telah dilakukan pemerintah untuk mereka. Kampung ini sepenuhnya mendukung Jokowi dan Ahok. Masalahnya bukan karena mereka rasis karena Ahok adalah Cina. Isu itu terjadi sebagai dampak dari kebijakan Ahok sendiri," ujar Wilson

Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta memperkirakan, lebih dari 16 ribu keluarga telah mengungsi dalam dua tahun terakhir. Hafid Abbas dari Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengatakan, penggusuran paksa telah melanggar hak asasi manusia.

"Orang miskin kemungkinan tidak memiliki ruang untuk hidup dengan aman di Jakarta," kata Hafid.

Hafid memperingatkan, untuk mencegah kerusuhan sosial di Jakarta, pemerintah daerah harus berhenti melakukan penggusuran karena alasan yang tidak adil, seperti pengembangan lahan oleh perusahaan.

Saat ini di Kampung Akuarium terlihat banyak spanduk milik Anies Baswedan dan Sandiaga Uno, pesaing Ahok dalam pemilihan gubernur Jakarta. Mereka yang didukung oleh partai oposisi pemerintah, yaitu Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS), telah bersumpah tidak akan melakukan penggusuran.

Sebuah bendera Gerindra menggelepar di antara reruntuhan bangunan. Dharma mengatakan, Gerindra telah mendistribusikan tenda, makanan, dan obat-obatan untuk para pengungsi.

"Banyak pengungsi yang menderita flu karena rumah mereka sekarang terbuka. Tentu saja kami bersimpati kepada Gerindra karena mereka memberikan kami bantuan," ujar Dharma.

Wilson melakukan penelitian bagaimana lawan politik Ahok telah memanfaatkan kekecewaan warga untuk menarik simpati, termasuk yang dilakukan oleh Front Pembela Islam (FPI).

"FPI, dengan segala kekurangannya, akan sering berada di sana untuk memberikan dukungan logistik selama penggusuran. Sebagian besar anggota FPI datang dari kampung, sehingga hubungan yang dijalin merupakan hubungan intelektual kelas menengah. Banyak anggota kampung telah menjadi pendukung bona fide FPI selama beberapa bulan terakhir dan melakukan demonstrasi anti-Ahok," ungkap Wilson.

Dharma mengatakan, FPI berada di Kampung Akuarium sejak hari penggusuran untuk membagi-bagikan makanan dan kasur. Penggusuran di Kampung Akuarium terjadi beberapa bulan sebelum Ahok terlibat dalam kontroversi karena diduga menghina Islam.

"Mereka selalu membantu kami dalam situasi seperti ini," kata Dharma.

isaku
KAPTEN
KAPTEN

Male
Posts : 3521
Kepercayaan : Islam
Location : Jakarta
Join date : 17.09.12
Reputation : 138

Kembali Ke Atas Go down

Re: The real reason many poor Jakartans are opposing Ahok in the gubernatorial election

Post by dee-nee on Wed Feb 08, 2017 5:47 pm

ya eyalah ... warga miskin disini = kampung akuarium

memang warga miskin di Jkt cuma kampung akuarium ajah

kan warga kampung akuarium memang punya masalah (ttg surat kepemilikan tanah) dengan ahok

piss
avatar
dee-nee
LETNAN KOLONEL
LETNAN KOLONEL

Female
Posts : 8627
Kepercayaan : Islam
Location : Jakarta
Join date : 02.08.12
Reputation : 181

Kembali Ke Atas Go down

Re: The real reason many poor Jakartans are opposing Ahok in the gubernatorial election

Post by isaku on Wed Feb 08, 2017 7:13 pm

Sebuah keburukan/kejahatan tidak bisa dianggap hilang atau bahkan diartikan menjadi kebaikan hanya gara2 ada kebaikan di tempat lain.

piss

isaku
KAPTEN
KAPTEN

Male
Posts : 3521
Kepercayaan : Islam
Location : Jakarta
Join date : 17.09.12
Reputation : 138

Kembali Ke Atas Go down

Re: The real reason many poor Jakartans are opposing Ahok in the gubernatorial election

Post by dee-nee on Wed Feb 08, 2017 7:20 pm

@isaku wrote:Sebuah keburukan/kejahatan tidak bisa dianggap hilang atau bahkan diartikan menjadi kebaikan hanya gara2 ada kebaikan di tempat lain.

piss

begitu juga ... sebuah kebaikan/kebenaran tidak bisa dianggap hilang atau bahkan diartikan menjadi keburukan hanya gara2 ada masalah di tempat lain.

piss
avatar
dee-nee
LETNAN KOLONEL
LETNAN KOLONEL

Female
Posts : 8627
Kepercayaan : Islam
Location : Jakarta
Join date : 02.08.12
Reputation : 181

Kembali Ke Atas Go down

Re: The real reason many poor Jakartans are opposing Ahok in the gubernatorial election

Post by Sponsored content


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik